Skip to content

Jangan Meremehkan“Nyanyian” Nazarudin

Juli 26, 2011

Akhir-akhir ini, banyak kader dan simpatisan partai Demokrat yang seolah-olah “kebakaran jenggot” dengan adanya “nyanyian” yang dilantunkan oleh Nasarudin di sebuah televisi swasta kemarin. Dia memberikan penjelasan panjang lebar kepada media terkait kasus yang sedang menimpanya. Seolah tidak mau menanggung beban sendiri, Nasarudin pun melontarkan pihak-pihak lain yang juga ikut bermain dalam kasus tersebut. Tak ayal, Anas Urbaningrum, Ketua Umum Partai Demokrat yang juga ikut dituduh Nasarudin ikut bermain dengan kasusnya, tidak terima dengan pernyataan yang dilontarkan oleh mantan bendaharanya umumnya tersebut. Dengan tidak mau kalah Anas menyatakan bahwa Nasarudin sedang berhalusinasi dan panik akibat kasus yang sedang melanda dirinya.

Dalam kacamata hukum, bagaiamanakah sebenarnya kedudukan testimoni atau “nyanyian” Nasarudin yang disampaikan melalui wawancara dan Webcam Skype di TV itu? Wawancara seperti itu tentu bermasalah jika dilakukan pada zaman orde baru. Pada era itu, kebesan pers belum seperti sekarang ini. Jadi sebelum berita ditayangkan, pers harus memfilter materi yang tidak boleh ditayangkan. Yaitu, sajian yang berpotensi menimbulkan keresahan publik dan yang menyerang dan menjelek-jelekkan Pemerintah.

Menurut hukum, apa yang disampaikan oleh Nasarudin adalah sebuah kesaksian. Paling tidak, itu merupakan petunjuk dan keterangan tersangka untuk kepentingan penyidikan. Karena nanti jika hukum sudah menetapkan dia sebagai terdakwa, testimoni atau apapun yang diungkapkan oleh Nasarudin itu berkedudukan sebagai keterangan terdakwa dan sangat berharga sebagai alat bukti dan bisa juga sebagai jadi petunjuk bagi hakim. Keberhargaan alat bukti kesaksian itu dijamin udang-undang. Seperti yang sudah diatur, bahwa kesaksian tersebut adalah hal yang dialami sendiri, didengar sendiri, dan dirasakan sendiri. Bukan “katanya, katanya…”, yang dalam pembuktian hukum termasuk testomonium de auditu atau keterangan yang bersumber dari orang lain (vide penjelasan pasal 183 KUHAP).

Oleh karena itu penegak hukum tidak boleh menganggap “remeh” terhadap hal ini. Atau hanya menganggap sebatas “nyanyian”, harus segera bergegas dan menindaklanjuti .

Salam

Rudini TH Silaban

4 Komentar leave one →
  1. Abed Saragih permalink
    Oktober 25, 2011 7:23 am

    kunjungan dan komentar balik ya gan

    salam perkenalan dari

    http://diketik.wordpress.com

    sekalian tukaran link ya…

    semoga semuanya sahabat blogger semakin eksis dan berjaya.

  2. nana permalink
    Februari 11, 2012 5:51 pm

    ahahha, politikk politikkk.. di indonesia semuanya bisa dimaenin termasuk hukum juga.
    capekk dehh..

  3. Maret 28, 2013 2:52 am

    haha aku sampe sekarang belom sempet liat nyanyiannya kaya gimana ini😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: