Skip to content

Alasan Penghapus Pidana Menurut KUHP Indoneisa dan KUHP Inggris (Suatu Perbandingan Hukum)

November 2, 2009
tags:

Dasar alasan penghapus pidana di Indonesia

Sesuai dengan ajaran daad-dader strafrecht alasan penghapus pidana dapat dibedakan menjadi :

alasan pembenar ( rechtvaardigingsgrond )

yaitu alasan yang menghapuskan sifat melawan hukumnya perbuatan, berkaitan dengan tindak pidana ( strafbaarfeit ) yang dikenal dengan istilah actus reus di Negara Anglo saxon

Alasan pemaaf ( schuldduitsluitingsgrond )

yaitu alasan yang menghapuskan kesalahan terdakwa, berkaitan dengan pertanggungjawaban ( toerekeningsvatbaarheid ) yang dikenal dengan istilah mensrea di Negara Anglo saxon.

Alasan penghapus pidana yang termasuk alasan pembenar yang terdapat dalam KUHP, antara lain:

  • Noodtoestand(keadaan darurat)Keadaan darurat merupakan bagian dari daya paksa relatif ( vis compulsiva ), diatur dalam pasal 48 KUHP :

” barangsiapa melakukan perbuatan karena pengaruh daya paksa, tidak dipidana “

Ada beberapa ahli yang menggolongkan ” keadaan darurat ” sebagai alasan pembenar namun adapula yang menggolongkannya sebagai alasan pembenar. Dalam keadaan darurat pelaku suatu tindak pidana terdorong oleh suatu paksaan dari luar ( Utrecht, 1986 : 355 ), paksaan tersebut yang menyebabkan pelaku dihadapkan pada tiga keadaan darurat,yaitu:
Perbenturan antara dua kepentingan hukum Dalam hal ini pelaku harus melakukan suatu perbuatan untuk melindungi kepentingan hukum tertentu, namun pada saat yang sama melanggar kepentingan hukum yang lain, dan begitu pula sebaliknya
Perbenturan antara kepentingan hukum dan kewajiban hukum
Dalam hal ini pelaku dihadapkan pada keadaan apakah harus melindungi kepentingan hukum atau melaksanakan kewajiban hukum Perbenturan antara kewajiban hukum dan kewajiban hukum dalam hal ini pelaku harus melakukan kewajiban hukum tertentu, namun pada saat yang sama dia tidak melakukan kewajiban hukum yang lain, begitu pula sebaliknya.

  • Noodweer(pembelaanterpaksa)

Diatur dalam pasal 49 ayat (1) KUHP :

” barangsiapa terpaksa melakukan perbuatan untuk pembelaan, karena ada serangan atau ancaman serangan ketika itu yang melawan hukum, terhadap diri sendiri maupun orang lain; terhadap kehormatan kesusilaan ( eerbaarheid ) atau harta benda sendiri maupun orang lain, tidak dipidana “

Dalam pembelaan terpaksa perbuatan pelaku memenuhi rumusan suatu tindak pidana, namun karena syarat – syarat yang ditentukan dalam pasal tersebut maka perbuatan tersebut dianggap tidak melawan hukum.

  • Melaksanakan ketentuan undang–undang

Diatur dalam pasal 50 KUHP :

” barangsiapa melakukan perbuatan untuk melaksanakan ketentuan undang – undang, tidak dipidana “

Walaupun memenuhi rumusan tindak pidana, seseorang yang melakukan perbuatan untuk melaksanakan ketentuan undang – undang dianggap tidak melawan hukum dan oleh karena itu tidak dipidana.

  • Menjalankan perintah jabatan yang diberikan oleh penguasa yang berwenang

Diatur dalam pasal 51 KUHP :

” barangsiapa melakukan perbuatan yang diberikan oleh penguasa yang berwenang, tidak dipidana “

Seseorang dapat melaksanakan undang – undang oleh dirinya sendiri, akan tetapi juga dapat menyuruh orang lain untuk melaksanakannya. Jika ia melaksanakan perintah tersebut maka ia tidak melakukan perbuatan melawan hukum ( Sudarto 1987 : 153 )

Alasan penghapus pidana yang termasuk alasan pemaaf yang terdapat dalam KUHP,antara lain :

1)      Tidak mampu bertanggung jawab

Diatur dalam pasal 44 KUHP :

”barangsiapa melakukan perbuatan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan padanya, disebabkan karena jiwanya cacat dalam tumbuhnya ( gebrekkige ontwikkeling ) atau terganggu karena penyakit ( ziekelijke storing ), tidak dipidana “

Dalam memorie van Toelicting yang dimaksud tidak mampu bertanggungjawab ( Sudarto, 1987 : 951 )adalah :
Dalam hal ia tidak ada kebebasan untuk memilih antara berbuat dan tidak berbuat mengenai apa yang dilarang atau diperintahkan undang – undang
Dalam hal ia ada dalam suatu keadaan yang sedemikian rupa, sehinga tidak dapat menginsyafi bahwa perbuatannya bertentangan dengan hukum dan tidak dapat menetunkan akibat perbuatannya.

2)      Overmacht(dayapaksa)
Overmacht merupakan daya paksa relatif ( vis compulsiva ). Seperti keadaan darurat, daya paksa juga diatur dalam pasal 48 KUHP. Dalam KUHP tidak terdapat pengertian daya paksa, namun dalam memorie van toelichting ( MvT ) daya paksa dilukiskan sebagai setiap kekuatan, setiap paksaan atau tekanan yang tak dapat ditahan. Dalam daya paksa orang berada dalam dwangpositie ( posisi terjepit ). Sifat dari daya paksa datang dari luar si pembuat dan lebih kuat ( Sudarto, 1987 : 142 ). Dalam daya paksa perbuatannya tetap merupakan tindak pidana namun ada alasan yang menghapuskan kesalahan pelakunya.

3)      Noodweerexces (pembelaan terpaksa yang melampaui batas)

Hal ini termasuk pembelaan terpaksa juga, namun karena serangan tersebut menimbulkan goncangan jiwa yang hebat maka pembelaan tersebut menjadi berlebihan. Hal ini diatur dalam pasal 49 ayat (2) KUHP :

” pembelaan terpaksa yang melampaui batas, yang langsung dapat disebabkan oleh kegoncangan jiwa yang hebat karena serangan atau ancaman serangan itu, tidak dipidana “

4)      Menjalankan perintah jabatan yang tidak sah

Diatur dalam pasal 51 ayat (2) KUHP :

”perintah jabatan yang tanpa wenang, tidak menyebabkan hapusnya pidana kecuali jika yang diperintah, dengan itikad baik mengira bahwa perintah diberikan dengan wenang, dan pelaksanaannya termasuk dalam lingkungan pekerjaanya “

Melaksanakan perintah jabatan yang tidak wenang dapat merupakan alasan pemaaf jika orang yang melaksanakan perintah mempunyai itikad baik dan berada dalam lingkungan pekerjaannya.

sistim penghapusan pidana di Inggris

Alasan Penghapus Pidana (Exemptionsfromliability) menurut KUHP Inggris,terbagi atas 2 yaitu:

  1. General defences (dapat diajukan untuk semua tindak pidana pada umumnya)
  • mistake(kesesatan);
  • compulsion(paksaan);
  • Intoxication(keracunan/mabuk);
  • Automatism(gerak refleks);
  • Insanity(Gila);
  • Infancy                            (anak          di bawah         umur);
  • Consentof theVictim       (persetujuan           korban)

2.Special defences

  • Dalam delik abortus,dengan pertimbangan demi keselamatansi ibu dan jika diketahui sianak akan lahir cacat.
  • Dalam delik penerbitan atau publikasi tulisan cabul yang dibenarkan demi kepentingan umum,seni,ilmu pengetahuan

 

Untuk Lebih Lengkap tentang Hukum Pidana Inggris,Silahkan download DISINI

13 Komentar leave one →
  1. Juni 3, 2010 11:29 am

    mantab bang, tugas awak slesai jadinya
    hahahaha
    MAULIATE GBU

  2. Natal permalink
    September 14, 2010 4:33 pm

    Makasiiii banyak bang…
    tugas ku dapat 90 pasti..hehehhe…

    • September 15, 2010 12:02 pm

      Sama2..
      semoga jangan hanya jadi bahan untuk melengkapi tugas kuliah tetapi jg mampu memahaminya ..
      Terimakasih.

  3. Maret 28, 2011 5:39 am

    di inggrsis mangnya ada kuhp yang gw tau cuma ada undang2 aja

    • Maret 29, 2011 4:59 pm

      KUHP juga merupakan suatu undang-Undang, sama hal nya dengan di Inggris…
      Terimakasih..

  4. richo permalink
    Agustus 4, 2011 12:29 pm

    terima kasih bang buat penjelasan “alsan penghapus pidananya”

  5. November 20, 2011 11:08 am

    Praktisi dan penegak hukum dapat mensosialisasi

  6. Ayu permalink
    Januari 3, 2012 11:24 am

    bang, tolong dong contoh kasus penghapusn pidana di indonesia..

  7. Mei 23, 2012 5:21 pm

    trimakasih Bang ini jadi panduan yang bagus sekali,,,…tugas saya bisa selesai bermanfaat sekali…

  8. urunsyah permalink
    Desember 19, 2012 1:32 am

    mantap ni bg…:) tapi alangkah lebih mantap kalau ada contoh kasusnya.. jd lebih mudah di pahami..

  9. ignatius pribadi permalink
    Mei 5, 2013 6:10 pm

    Hukum yang manusiawi

Trackbacks

  1. Kajian Hukum Kasus Satpam VS Suster Ngesot « A Personal, How-to, Tips And Reviews Blog

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 205 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: